Intoleran, Juri Karate Jatim Larang Peserta Muslimah ini Berjilbab

Nasib umat Islam di negeri ini, yang merupakan negara dengan jumlah Muslim terbesar di dunia, kerap kali mendapat perlakuan diskriminatif.

Entah sudah berapa kali kasus pelarangan jilbab terhadap muslimah terjadi di beberapa wilayah. Bahkan kini, pelarangan jilbab dialami oleh salah satu siswi SMP di Magetan.

Aulia, siswi SMPIT Harapan Umat Magetan, batal mengikuti pertandingan karate se-Jatim karena juri melarang Aulia menggunakan jilbab.

Kejadian tersebut diceritakan lengkap oleh Maimon Herawati di akun facebook pribadinya, Sabtu (24/12).

Mayoritaskah? Atau Minoritas?

Jumat, 23 Desember 2016, Magetan. Aulia bersiap mengikuti perlombaan Karate se-Jatim di GOR Magetan. Siswi Smpit Harapan Umat Ngawi ini mengenakan sabuk biru. Bersama Aulia, ada beberapa siswa lain yang juga berjilbab.

Menjelang pertandingan, juri memeriksa calon peserta. Saat itu, juri meminta peserta membuka jilbab.

Aulia tercekat dan tercenung. Rekan peserta berjilbab lainnya membuka jilbab mereka. Aulia memilih meninggalkan lapangan. “Ya udah. Nggak bisa [bertanding].”

Mengapa?

“Kan dalam agama nggak boleh membuka aurat,” jelas gadis cilik ini saat saya telpon baru saja.

Ada rasa sedih, itu pasti. Siang malam Aulia berlatih sekuat tenaga. Berangkat latihan pagi pagi sekali, lalu pulang menjelang dzuhur. Istirahat sejenak lalu pergi latihan lagi, dan baru kembali pulang jam setengah sembilan malam. Setiap hari.

Guru Aulia, Pak Ustadz Janan Farisi yang menulis tentang Aulia ini, bercerita kalau pihak official sudah berusaha protes pada juri. Tapi, tidak berhasil. Aulia didiskualifikasi karena tidak mau membuka jilbabnya.

Gadis cilik 13 tahun yang bercita-cita ingin menjadi dokter ini melantunkan doa dalam kesedihannya, semoga Allah ganti [pertandingan gagal karena mempertahankan jilbab ini] dengan yang lebih baik.

Engkaulah petarung sesungguhnya, Nak. Dan engkau telah menjadi juara. [islamedia]
Intoleran, Juri Karate Jatim Larang Peserta Muslimah ini Berjilbab Intoleran, Juri Karate Jatim Larang Peserta Muslimah ini Berjilbab Reviewed by Siska Permatasari on 02.07 Rating: 5

Tidak ada komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

TOP-LEFT ADS