BERITA TERBARU; GEMPAR>>>>Surat Terbuka kepada Presiden RI, Kapolri, dan Panglima TNI

Aksi damai
SatuNusaNews – Sebuah surat terbuka beredar di grup-grup Whatsapp yang ditujukan kepada Presiden Republik Indonesia, Kepala Kepolisian Republik Indonesia, dan Panglima Tentara Nasional Indonesia. Surat berjudul “Kami adalah Anak Cucu Ikrimah bin Abu Jahal ini berisi tentang kekecewaannya kepada pemerintah dan aparat keamanan yang dianggap berlebihan dalam menyikapi rencana aksi damai 2 Desember 2016.
Surat yang ditulis oleh Abu Izzudin ini menukil sejarah seorang sepupu rasulullah Ikrimah bin Abu Jahal yang memilih berjalan kaki dari Madinah ke Yarmuk yang jaraknya tak kurang dari 1200 km. Ikrimah menapaki padang pasir di terik matahari untuk ikut berperang melawan kelompok kafir di Yarmuk. Di Yarmuk, Ikrimah mendapatkan syahid yang mulia dengan tubuh penuh luka bekas sabetan pedang, tusukan tombak, dan anak panah.
Semangat Ikrimah inilah yang disampaikan si penulis kepada para pejabat bahwa larangan dan ancaman kepada umat Islam pada aksi damai 2 Desember nanti akan sia-sia saja.
Berikut adalah isi lengkap surat terbuka tersebut.

KAMI ADALAH ANAK CUCU IKRIMAH BIN ABU JAHAL

Kepada Presiden Republik Indonesia
Kepada Kapolri bapak Tito Karnavian
Kepada Panglima TNI bapak Jenderal Gatot Nurmantyo
Dan kepada semua yang diamanahi kepemimpinan di Negeri Indonesia ini
Ketahuilah ….
Kalian bisa melarang semua perusahaan bus, travel dan angkutan massal lainnya agar tidak mengangkut kami berjihad membela agama kami.
Kalian bisa meneror dan mengancam para sopir dan kernet agar tidak mengantarkan kami memenuhi seruan ulama kami
Kalian bisa menakut-nakuti semua ketua RT, RW dan Lurah agar melarang warganya berangkat menjawab seruan jihad yang mulia ini
Namun ketahuilah, kami adalah anak cucu Ikrimah bin Abu Jahal pahlawan pemberani sepupu Nabi shollallohu alaihi wasallam. Yang berjalan kaki dari Madinah ke Yarmuk, perjalanan sejauh 1200 kilometer di bawah terik matahari padang pasir. Ia tetap teguh melangkah walaupun Khalid bin Walid keberatan, “Jangan kau lakukan ini wahai Ikrimah karena jika engkau celaka, itu adalah musibah bagi umat Islam”. kata Panglima Khalid bin Walid khawatir.
“Biarkan aku berjalan wahai Khalid..!!! Sesungguhnya, engkau lebih dahulu masuk Islam, dan bersama-sama dengan Rasulullah Shallahu alaihi wa sallam. Aku tidak mungkin menandingi amal dan pengorbananmu untuk Islam. Maka biarkan aku berjalan agar kedua kakiku menjadi saksi kelak di hadapan Allah”, jawab Ikrimah.
Di Yarmuk Ikrimah bertempur dengan sangat dahsyat, ia terbunuh syahid, dan pada diri Ikrimah terdapat tujuh puluh lebih tikaman, pukulan dan anak panah.
Demi Allah ….!!!!
Kami akan datang memenuhi panggilan Rabb kami walaupun harus berkonvoi dengan motor-motor butut kami
Kami akan penuhi panggilan jihad ini walaupun harus menggunakan truk-truk pengangkut pasir
Kami akan datang Jakarta, walau harus menyewa angkot atau berdesak-desakan di kereta ekonomi
Kami takkan rela penista agama kami bebas berkeliaran dilindungi para penguasa durjana.
Karena kami adalah penerus Khalid bin Walid
Karena kami adalah anak cucu Ikrimah bin Abu Jahal.
مَا كَانَ لأهْلِ الْمَدِينَةِ وَمَنْ حَوْلَهُمْ مِنَ الأعْرَابِ أَنْ يَتَخَلَّفُوا عَنْ رَسُولِ اللَّهِ وَلا يَرْغَبُوا بِأَنْفُسِهِمْ عَنْ نَفْسِهِ ذَلِكَ بِأَنَّهُمْ لا يُصِيبُهُمْ ظَمَأٌ وَلا نَصَبٌ وَلا مَخْمَصَةٌ فِي سَبِيلِ اللَّهِ وَلا يَطَئُونَ مَوْطِئًا يَغِيظُ الْكُفَّارَ وَلا يَنَالُونَ مِنْ عَدُوٍّ نَيْلا إِلا كُتِبَ لَهُمْ بِهِ عَمَلٌ صَالِحٌ إِنَّ اللَّهَ لا يُضِيعُ أَجْرَ الْمُحْسِنِينَ (١٢٠) وَلا يُنْفِقُونَ نَفَقَةً صَغِيرَةً وَلا كَبِيرَةً وَلا يَقْطَعُونَ وَادِيًا إِلا كُتِبَ لَهُمْ لِيَجْزِيَهُمُ اللَّهُ أَحْسَنَ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ
“Tidak pantas bagi penduduk Madinah dan orang-orang Arab Badui yang berdiam di sekitar mereka, tidak turut menyertai Rasulullah (pergi berperang) dan tidak pantas (pula) bagi mereka lebih mencintai diri mereka daripada (mencintai) diri rasul. Yang demikian itu karena mereka tidak ditimpa kehausan, kepayahan dan kelaparan di jalan Allah, dan tidak (pula) menginjak suatu tempat yang membangkitkan amarah orang-orang kafir dan tidak menimpakan suatu bencana kepada musuh, kecuali (semua) itu akan dituliskan bagi mereka sebagai suatu amal kebajikan. Sungguh, Allah tidak menyia-nyiakan pahala orang-orang yang berbuat baik. Dan tidaklah mereka memberikan infak baik yang kecil maupun yang besar dan tidak (pula) melintasi suatu lembah (berjihad), kecuali akan dituliskan bagi mereka (sebagai amal kebajikan), untuk diberi balasan oleh Allah (dengan) yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan” (QS At Taubah 120 -121)
Ya, tidak lah pantas mengaku muslim namun saat Islam dihina, Al Qur’an dihujat, ulama dilecehkan kita hanya diam saja.
“Labbayk ya Allah” : Kami penuhi panggilan-Mu ya Allah
Marilah wahai mujahidin, kita sambut seruan Jihadul Kalimah (jihad dengan lisan dan nasehat) ini, semoga setiap tetes keringat, setiap dahaga dan kehausan, setiap lelah dan penat ditulis Allah sebagai sebuah pengorbanan serta penghapus dosa dan kesalahan
Abu Izzuddin – Bumi Allah 24/11/2016
BERITA TERBARU; GEMPAR>>>>Surat Terbuka kepada Presiden RI, Kapolri, dan Panglima TNI BERITA TERBARU; GEMPAR>>>>Surat Terbuka kepada Presiden RI, Kapolri, dan Panglima TNI Reviewed by Siska Permatasari on 02.33 Rating: 5

Tidak ada komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

TOP-LEFT ADS